Skip to main content

Miracle



Gerimis yang sesekali diselingi gemuruh Guntur yang bersahutan dan rumah yang lengang membuat saya ingin sedikit menorah beberapa hal yang semenjak beberapa waktu ini begitu mendesak ingin segera dituliskan.

Kalau diingat-ingat lagi, saya memang sudah agak lama tidak lagi duduk dan bercerita di Bale Bengong  ini kepada kalian yang tanpa sengaja tersesat disini.
Dan kalau dipikir-pikir lagi, rumah ini tak terlalu lengang sekarang ini karena saya tidak sedang sendirian. Suami memang masih di kantor dan belum pulang, namun didalam rahim saya ada sesosok janin mungil yang kini genap berusia tiga bulan sedang menemani saya yang kesepian. “Halo sayang, sehat-sehat selalu didalam perut ibu ya J

Bicara tentang janin, hati saya mengembang lagi sekarang. Senang? Tentu saja.. tiga bulan ini telah menjadi saat-saat paling ajaib sejak kehadirannya. Janin mungil yang sebelumnya selalu kami sebut dalam do’a kini tengah meringkuk tenang didalam rahim saya, sedang tumbuh dan terus berkembang setiap saat. Kadang ia membuat saya tumbang karena terlalu payah merasakan mual dan berulang-kali muntah setelah makan sedikit. Namun tak jarang Ia membuat saya kegirangan saat kembali disadarkan akan keberadaannya didalam perut saya yang membuat saya semakin meyakini, bahwa tak ada do’a yang tidak dikabulkan-NYA.

Bukankah ajaib… didalam rahim yang sempit ini ada sesosok janin yang nanti akan terus berkembang sehingga Ia menjelma menjadi bayi mungil dan dengan seiizin-NYA ia hidup dan bernafas didalam sana? 

Bukankah ajaib… sosoknya yang kecil itu telah memberikan kekuatan yang begitu besar bagi saya untuk terus berjuang melawan rasa sakit yang kerap membuat saya merasa tidak nyaman, dan malah menggantinya dengan ketenangan dan kebahagiaan yang meletup-letup didalam dada?

Dan bukankah ia merupakan sebuah keajaiban, yang membuat saya begitu jatuh cinta padahal belum sekalipun saya melihat seperti apa wajahnya? 

Sungguh, saya merasa menjadi seorang wanita paling bahagia saat ini. Ditengah kesakitan ini, ada sesuatu yang membuat semangat saya terus hidup untuk berjuang agar Janin ini selalu sehat..

Tubuh ini mungkin terlalu ringkih untuk menopang kebahagiaan yang begitu besar ini, namun kehadirannya telah membuat saya pantang untuk menyerah. Sebisa mungkin saya lakukan semua yang terbaik untuk menjaganya. Bagaimanapun juga, Tuhan telah mempercayakan karunia yang luar biasa ini pada saya.. yang harus saya lakukan hanya berusaha sebaik-baiknya untuk menjaganya tetap sehat dan terus berkembang dengan baik hingga tiba saatnya Ia lahir nanti.
Malaikat kecil titipan tuhan,

Yang membawa Surga mungil dalam bening kedua matanya,

Terimakasih telah hadir ditengah-tengah kami.

Terima kasih, Tuhan.. untuk keajaiban ini.

Popular posts from this blog

Main Ayunan, yuk!

Hidup itu kadang sesederhana bermain ayunan yang kedua talinya diikat pada dahan sebuah pohon. Kadang membawa kita melambung tinggi keatas, kadang kembali merendah kebawah. Kadang berayun dengan kencang, kadang pelan-pelan. Dan begitu seterusnya selama masih ada tenaga yang mendorong tubuh untuk tetap berayun-ayun. Begitupun hidup. Sedih dan senang dapat kita rasakan bergantian, dengan porsi yang telah ditakar seadil-adilnya oleh Tuhan. Tidak ada orang yang seumur hidupnya bahagia terus, dan belum ada juga orang yang sejak lahir sampai matinya nelangsa terus. Pasti ada jeda. Setelah sedih yang panjang, pasti ada bahagia setelahnya. Pun demikian sebaliknya. Yah, ibarat spasi disela kata, kita kadang butuh kesedihan disela bahagia kita, karena dengan begitu hidup jadi lebih mudah kita baca. Dalam hal ini, Tuhan lah satu-satunya yang memiliki andil dalam mengatur porsi masing-masing bahagia dan kesedihan itu sendiri. Kapan saatnya kita terpuruk, kapan saatnya kita berjaya, semua itu tela…

Kamarku Istanaku

Aku memang lebih suka seperti ini, memaku diri dalam penjara imajiner yang kuciptakan sendiri. Kubiarkan diam mengajakku bicara semaunya, hingga ia lelah, hingga tak kudengar lagi bingar suaranya ditelingaku. Hanya di kamar ini kutemukan waktu istimewaku untuk bercakap dengan pikiranku sendiri. Apa yang ku mau, apa yang ku rasa, dan apa yang ingin ku katakan, yang sebisa mungkin tak ku ungkapkan saat berada diluar sana kini membuncah bak air bah, di kamar ini. Dan aku sangat menikmati saat-saat seperti ini... Berbeda dengan mereka, aku memang  punya caraku sendiri untuk melegakan sesaknya hati. Dan disini, di kamar ini, aku memenjara diri dan membiarkan sedihku bebas berkelana, mengudara, untuk kemudian menjelma hujan dikedua pipiku. Biarlah.
Aluna Maharani

Bermain Dengan Waktu

Aku masih disini, terjebak diantara jarum jam yang beku. Lama sekali saat terakhir kulihat ketiga jarum jam itu melaju dengan kecepatan peluru. Memutar waktu, menjadikan detik beranjak ke menit, menit ke hitungan jam, jam berlari menuju hari, dan tiba-tiba hari telah berganti tahun. Dan segalanya terjadi begitu saja, serupa peluru yang meletus dari moncong pistol, waktuku pun melesat dengan terlalu tergesa. Jarum jam itu kembali ketempatnya semula, namun dengan hitungan yang tak lagi sama. Membuat segala yang terjadi ’dulu’ kini kusebut sebagai kenangan lama.
Ya, kini semua tak lagi sama. Waktu begitu kejam meninggalkanku tanpa aba-aba. Waktu selalu pergi tanpa pertanda.
Tiba-tiba aku teringat akan permainan Tuhan. Permainan roda kehidupan, begitu Ia namakan. Permainan ini adalah tentang ’melaju dan bertahan’, berbatas waktu, dan dengan hitungan tak ada kalah menang. Bagaimana mungkin ada permainan yang meniadakan kalah dan menang? Entahlah, pada bagian itu Tuhan diam saja saat kutanya…