Skip to main content

confusion


Titik cahaya itu tiba-tiba menjadi kecil, kian mengecil, namun memanjang serupa benang metalik yang terang dikegelapan. Benakku yang sejak semula abu-abu pun kian meragu untuk semakin jauh menyeret langkah, aku membatu. Hanya ada dua kemungkinan yang akan ku temui jika ku ikuti benang cahaya itu, namun aku terlalu takut untuk memilih satu diantaranya.

Sejenak kudapati tubuhku mengecil, lalu kembali normal seperti sedia kala. Sebentar kemudian tubuhku bergetar, pun jantungku gemetar. Lalu sedetik kemudian kutemukan tenang merambat pelan-pelan dari ujung kaki hingga ubun-ubunku.
Mataku panas, kebingungan ini membuat bulir-bulir air dimataku mendidih, lalu meleleh seperti lilin yang perlahan lumer dijilat api berwarna biru kemerahan. Dan aku masih terperangkap dalam gelap.

Didepan sana, diujung cahaya memanjang ini, ada Tuhan. Aku tahu itu. Tuhan sedang menungguku dengan tenang. Kegelapan ini membuatku ingin segera berlari mendekat kepada-Nya,  namun ketakutan mencengkram kedua kakiku erat-erat, langkahku menjadi berat. Aku takut bertemu Tuhan, dan Tuhan masih menunggu, dengan sabar.

Seharusnya kebingungan ini tak perlu ada sejak awal. Dimana-mana, orang seharusnya cukup percaya pada satu-satunya cahaya yang mereka lihat ditengah gelap yang kian merapat. Lalu aku semakin bingung, kenapa aku malah bingung? Tinggal berjalan ikuti cahaya itu, atau tetap terpaku disuatu lorong tak berkesudahan ini dan betah dicumbu gelap berkali-kali, lagi dan lagi. Sejenak aku mati, mati suri. Setengah ingin pergi, setengah aku yang lain ingin tetap ada disini.

Aku tak mengerti mengapa Tuhan ingin menemuiku secepat ini? Tadinya aku sedang tidur, setelah lelah melumat hari. Lalu kutemukan gelap merayap dari sudut mataku, dan tak lama kemudian telah mendekap seluruh tubuhku. Hingga tiba-tiba titik cahaya itu muncul, mengambang beberapa senti dari keningku. Seolah berkata ’ikuti aku!’ namun aku malah didera ketakutan yang sangat untuk beranjak barang beberapa inci.

Apakah aku akan mati? Atau Tuhan punya hal lain yang ingin ditawarkan padaku? Selain mati, selain kesakitan lain yang lebih sakit, selain kegelisahan, selain apapun melainkan ketenangan yang kuharap-harap kemunculannya sejak hiruk pikuk dunia kian terdengar sumbang ditelinga. .

Haruskah aku pergi?
Atau tinggal saja disini?

Haruskah aku berlari ke pelukan terang?
Atau membiarkan gelap mencumbuku lebih dalam?

Entahlah.


Popular posts from this blog

Main Ayunan, yuk!

Hidup itu kadang sesederhana bermain ayunan yang kedua talinya diikat pada dahan sebuah pohon. Kadang membawa kita melambung tinggi keatas, kadang kembali merendah kebawah. Kadang berayun dengan kencang, kadang pelan-pelan. Dan begitu seterusnya selama masih ada tenaga yang mendorong tubuh untuk tetap berayun-ayun. Begitupun hidup. Sedih dan senang dapat kita rasakan bergantian, dengan porsi yang telah ditakar seadil-adilnya oleh Tuhan. Tidak ada orang yang seumur hidupnya bahagia terus, dan belum ada juga orang yang sejak lahir sampai matinya nelangsa terus. Pasti ada jeda. Setelah sedih yang panjang, pasti ada bahagia setelahnya. Pun demikian sebaliknya. Yah, ibarat spasi disela kata, kita kadang butuh kesedihan disela bahagia kita, karena dengan begitu hidup jadi lebih mudah kita baca. Dalam hal ini, Tuhan lah satu-satunya yang memiliki andil dalam mengatur porsi masing-masing bahagia dan kesedihan itu sendiri. Kapan saatnya kita terpuruk, kapan saatnya kita berjaya, semua itu tela…

Kamarku Istanaku

Aku memang lebih suka seperti ini, memaku diri dalam penjara imajiner yang kuciptakan sendiri. Kubiarkan diam mengajakku bicara semaunya, hingga ia lelah, hingga tak kudengar lagi bingar suaranya ditelingaku. Hanya di kamar ini kutemukan waktu istimewaku untuk bercakap dengan pikiranku sendiri. Apa yang ku mau, apa yang ku rasa, dan apa yang ingin ku katakan, yang sebisa mungkin tak ku ungkapkan saat berada diluar sana kini membuncah bak air bah, di kamar ini. Dan aku sangat menikmati saat-saat seperti ini... Berbeda dengan mereka, aku memang  punya caraku sendiri untuk melegakan sesaknya hati. Dan disini, di kamar ini, aku memenjara diri dan membiarkan sedihku bebas berkelana, mengudara, untuk kemudian menjelma hujan dikedua pipiku. Biarlah.
Aluna Maharani

[REVIEW] Senyum Cantik, Senyum Khalisa Lip care